Kepikiran 6 Hal Konyol Ini? Jangan Nikah Dulu Kalo Gitu!

O0AXQHX

 

Bayang-bayang membangun keluarga kecil pastinya jadi kegiatan yang menyenangkan banget buat warga Forlov dong, apalagi kalo liat foto-foto di medsos yang isi nya temen se-angkatan udah pada gandeng suami/istri. Alhasil bikin mupeng dan maksa pasangan buat cepet-cepet nikah..

Alhasil, pacaran lama bisa bubar gara-gara pasangan masih santai dan belum keliatan keinginannya untuk meminang. Atau malah, milih bersanding dengan yang lain pake alesan “pacar belum kasih kepastian,”

Tapi warga Forlov, sebelum kelewat pusing mikirin target nikah, pastiin lagi apa aja yang kalian pikirin tentang sebuah pernikahan. kalo ada 6 hal ini yang masih terlintas, mending diurungin dulu ngebet nikahnya.

 

1. Menikah berarti bebas berlaku semau hati, padahal pasangan tetap harus dipertahanin.

XTnihun

Merasa sudah resmi menjadi istrinya, lantas bikin kita merasa sudah ga perlu takut lagi ada drama putus-nyambung kaya pacaran dulu, jadi ngerasa bebas berperilaku dan ga perlu lagi tampil menarik. Padahal menjaga bahtera rumah tangga jelas lebih susah dibanding jaga hubungan pacaran. Jadi kalo setelah nikah jadi beralasan buat berhenti bersikap baik, hmm mending tunda dulu deh.

 

2. Alasan menikah supaya bisa berhubungan seks dengan halal, seriously?

eAf75b5

Kalo cuma untuk menuhin hasrat duniawi kaya gini doang sih, mending urungin deh niat nikah. Soalnya yang lebih besar bakal berderet tuh tanggung jawab sebagai keluarga, segala komitmennya perlu dipikirkan lagi.

 

3. Ngotot nikah karena alasan usia dan gamau kalah dibanding teman.

HQkhR1Z

Buat para cewe kalo udah “usianya” emang sering banget nih ditodong pertanyaan serupa kaya “kapan nikah?,” Rasanya mau menghindar dari semua pertemuan yang ngasih peluang pertanyaan itu, tapi pernikahan jelas bukan lomba atau dulu-duluan dibanding teman, siap tidak siap ditentukan oleh diri sendiri. So, jangan maksa nikah kalo alesannya gini ya.

 

4. Menikah supaya bebas dari rasa sepi.

W7NQnGG

Salah satu ekspektasi dalam pernikahan adalah rekan yang bisa berbagi masalah. Seorang partner yang bisa diajak mengarungi lautan hidup berdua, berbagi suka dan duka. Sehingga rasa sepi yang kerap menghampiri itu pergi untuk selamanya. Namun, pernikahan pun bukan jaminan untuk bebas dari kesepian. Kelak ada badai satu dua yang akan dihadapi, yang membuat pikiran dua orang tak sejalan. Barangkali juga ada momen di mana pasangan merasa asing satu sama lain. Di momen ini, kesepian mungkin datang lagi, menuntut diselesaikan dengan bijak, agar rumah tangga tetap tegak.

 

5. Menikah supaya hidup bahagia, padahal gak cuma menikah sumber kebahagiaan.

hOBPZle

Memang sebuah pernikahan diharapkan akan bahagia selama-lamanya. tapi “bahagia” dan “menikah” bukan kata yang maknanya sama. Untuk menjadi sebuah keluarga yang bahagia, ada usaha yang harus dilakukan. Bagaimana mengompromikan dua pikiran agar bisa berjalan beriringan, dan meredam ego masing-masing adalah PR dalam sebuah hubungan. Jadi, kalau tujuannya adalah bahagia, banyak cara lain yang bisa dilakukan kok.

 

6. Menikah untuk nambah subsidi belanja make up? Tunggu aja kebutuhan yang lainnya bermunculan!

Tck4w12

Pikiran ini sering jadi alasan perempuan untuk cepet nikah, lelah kerja dan ngerasa ekonomi buat belanja akan lebih baik setelah menikah. Padahal setelah nikah, gak cuma buat beli make up atau sekedar belanja aja sih, belum lagi kalo udah punya anak, buat biaya sekolah dan susunya gimana?

Jadi, ada yang kepikiran gini gak? Diurungin dulu aja mending niatnya.

 

Sumber: detik.com

INFOHARI.com © 2014