Benarkah Vibrator Bisa Membuat Vagina Mati Rasa ?

 

Bagi wanita, vagina merupakan aset alami berharga yang mereka miliki. Vagina menjadi salah satu organ yang berperan penting dalam terciptanya kehidupan. Selain itu, di dalam vagina, terdapat organ lain yang berperan dalam menciptakan rasa nikmat saat beraktivitas seksual.

Mendapatkan kenikmatan seksual tidak melulu dilakukan dengan melakukan aktivitas seks dengan pasangan. Kini, banyak alat bantu seks yang dapat digunakan untuk mencapai puncak kenikmatan sendiri, salah satunya vibrator. Namun demikian, belakangan ini, muncul kabar bahwa vibrator dapat membuat vagina tidak dapat merasakan rangsangan, atau mati rasa.

Dilansir Women’s Health, seorang direktur program pengobatan seksual wanita dari Universitas Stanford, Leah Millheiser, M.D., menyatakan tidak sependapat dengan kabar yang beredar tersebut. Dia mengungkapkan gagasan tersebut hanyalah gagasan sensasional dan tidak didukung oleh penelitian yang tepat.

“Gagasan yang menyebutkan Anda bisa menghentikan vagina yang mati rasa dengan tidak mengalami orgasme benar-benar salah,”ujar Millheiser.

Millheiser lebih sepakat dengan kata ‘tidak nyaman’ yang dirasakan ketika vibrator digunakan untuk merangsang vagina secara terus menerus.

Gunakanlah Vibrator Seminggu sekali

Ketika wanita menggunakan vibrator secara terus menerus, sangat mungkin terjadi ketidaknyamanan pada vagina. Menanggapi hal tersebut, Millheiser beranggapan rasa tidak nyaman tersebut akan kembali dengan cepat, sebab saraf yang dirangsang secara terus menerus akan kembali normal.

Hal tersebut membuat Millheiser tidak melarang wanita untuk menggunakan vibrator. Bahkan, dirinya mengatakan vibrator dapat menjadi rutinitas yang dapat dilakukan sekali dalam seminggu.

“Vibrator memainkan peran penting dalam fungsi seksual normal,” tutup Millheiser.

INFOHARI.com © 2014